Information
Lihat Trolley dan Bayar Lanjutkan Belanja
Added to Wishlist
OK
Al Quran Kitab Pluralis Alain Badiou dan Masa Depan Marxisme

Al Quran dan Impian Amerika Serikat

Denise A. Spellberg
Description
Buku ini mengungkap cerita penting yang tak banyak diketahui ihwal riwayat toleransi dan kebebasan agama di AS; sebuah drama di mana Islam memainkan peran mengejutkan.
Stock: Tersedia
Terjual: 4

#SmallisBeautifull lihat promo di bawah:


Kategori : Tokoh dan Sejarah

Pada 1765, sebelas tahun menjelang Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat (AS), Thomas Jefferson membeli al-Quran. Rupanya, ini menandai awal dari minatnya yang panjang terhadap Islam. Setelah itu, ia terus mencari sejumlah buku tentang bahasa, sejarah, dan perkembangan Timur Tengah. Jefferson lalu memahami Islam secara intensif meskipunhal itu dinilai menghina keimanannya, sebuah sentimenumum yang berlaku di kalanganProtestankala itu. Syahdan, sejak 1776, Jeffersontelah membayangkankaum Muslim sebagaiwarga negara masa depan bagi negeri barunya, AS.

Buku ini mengungkap cerita penting yang tak banyak diketahui ihwal riwayat toleransi dan kebebasan agama di AS; sebuah drama di mana Islam memainkan peran mengejutkan. Penulis menceritakan bagaimana para pendiri Amerika Serikat tertarik pada ide-ide toleransi Islam untuk menciptakan landasanbagi pemerintahan Amerika yang tengah sengit diperdebatkan. Dalam hal ini, kaum Muslim, yang kala itu bahkan tak diketahui eksistensinya di koloni itu, menjadi batas imajinasi terjauh bagi pluralisme keagamaan Amerika.

Kini, selagi kecurigaan Barat terhadap Islam terus hidupsementara jumlah warga Muslim di AS kian membesar, cerita Spellberg perihal gagasan revolusioner para pendiri AS ini sangat penting diketahui. Di tengah menguatnya keyakinan ihwal benturan peradaban antara Islam dan Barat, buku ini menjadi bacaan yang tepat untuk merajut kembali harapan akan perdamaian dunia.

“Tak seorang pun dari kalangan Pagan, Muslim, ataupun Yahudi boleh dikucilkan dari hak-hak sipil Persemakmuran karena agamanya.”
—Thomas Jefferson, mengutipJohnLocke, 1776

“Spellberg mengeksplorasi bagaimana para pendiri Amerika Serikat merumuskan toleransi beragama sebagai cita-cita utama negaranya, tidak hanya untuk kelompok Protestan, tetapi juga bagi warga Muslim di masa depan.
—Ali Asani, Direktur The Prince Alwaleed bin Talal Islamic Studies Program, Harvard University

“Dengan menekankan padapemahamanJeffersonatas Islam, Spellbergmenuturkan ceritayang segar… danmenunjukkan kepada kita bahwamasa lalumasih menyimpan banyakpelajaran berharga bagi kitadi masa kini.”
—Jon Meacham, Pemenang hadiah Pulitzer Prize

“Luar biasa! Spellberg memaparkan konteks sejarah yang sangat berharga bagi perjuangan untuk toleransi beragama. Buku ini merupakan langkah penting menuju inklusivitas dalam pembangunan kehidupan beragama.”
—Jonathan P. Berkey,San Francisco Chronicle


Tulis Review
Nama anda:


Review Catatan: HTML tidak diterjemahkan!

Rating: Jelek            Baik

Submit

Pengiriman Ke
Berat: gram
Ongkos Kirim
---

Kategori : Tokoh dan Sejarah
Adi Toha 488 hlm | Bookpaper
ISBN : 9786232200715
Penerjemah : Adi Toha
Ketebalan : 488 hlm | Bookpaper
Dimensi : 15x23 cm | Softcover
Bahasa : Indonesia, 2019
Stock: Tersedia
Penerbit: Pustaka Alvabet
Penulis: Denise A. Spellberg
Berat : 500 gram
Product Tags:

Rekomendasi Bacaan Serupa