Information
Lihat Trolley dan Bayar Lanjutkan Belanja
Added to Wishlist
OK
Bung Tomo Hidup dan Mati Pengobar Semangat Tempur 10 November Burmese Days Hari Hari di Burma

Bunga Tabur Terakhir

GM. Sudarta
Stock: Tersedia
Terjual: 1

Kategori : Novel dan Sastra

Sejarah kelabu seputar peristiwa G30S, tidak hanya sejarahnya saja yang kelabu, namun masih banyak sisi kelabu yang belum diangkat untuk menjadi referensi masyarakat umum. Melalui pengamatan dan pengalaman secara langsung, serta investigasi terhadap para korban atau sanak-saudara korban kekerasan, GM Sudarta, sang karikaturis ulung ini berusaha ‘merekontruksi’ peristiwa berdarah tersebut dalam bentuk kumpulan cerpen yang berjudul Bunga Tabur Terakhir

Seorang GM Sudarta piawai meracik kata-kata. Dengan penuh penghayatan, ia membawa pembaca serasa melihat nyata peristiwa itu di depan matanya. Seperti dikisahkan dalam cerpen berjudul Sum. Bagaimana seorang gadis bernama Sum, si Kembang Desa menjadi korban si Lurah bertubuh tambun dan berperut buncit. Dengan segenap kelicikannya, si Lurah membuat daftar bahwa ayah Sum tersangkut G30S. Tak ada pilihan lain bagi Sum, mau tak mau ia harus menuruti kemauan si Lurah. Sum sekadar menjadi korban kebejadan manusia, bukan lantaran dirinya komunis.

Kemudian lewat cerpen berjudul Yomodipati, Dewa Penyabut Nyawa, GM Sudarta berhasil merekontruksi aksi dan cara penyidukan. Warga diciduk bukan karena dia itu selalu anggota partai terlarang, namun terkadang lebih karena perasaan iri, ingin mendapatkan harta-bendanya, mengawini istrinya, menebarkan hawa nafsunya, atau sebab lain yang tak ada sangkut pautnya dengan ajaran komunis. Para eksekutor itu menggenggam buku yang berisi daftar nama-nama yang harus diciduk, tak diketahui siapa yang membuat dan dari mana daftar itu berasal.

Kengerian, bahkan dendam memang terbangun setelah membaca kumpulan cerpen Bunga Tabur Terakhir karya GM Sudarta yang selama ini dikenal menorehkan gambar bermuatan syarat kritik sosial ini. Mengaduk-aduk peristiwa traumatis, bukanlah alasan utama GM Sudarta dalam menyusun cerpen ini, namun justru sebaliknya, pembaca diberi pencerahan akan sebuah rekonstruksi kebenaran terhadap peristiwa kelabu yang pernah terjadi di negeri ini yang sampai sekarang belum tersibak atau sengaja dibuat tabu oleh pihak tertentu.

Melalui kumpulan cerpen karya GM Sudarta atau yang tenar disebut Oom Pasikom ini, sangat dimungkinkan, pembaca pun akan membuat rekonstruksi sendiri dari apa yang dilihat, dibaca, dan didengar dari seputar sejarah kelam itu. Sebuah rekonstruksi yang lebih manusiawi dan berkeadilan berdasarkan kenyataan yang terjadi.

Selamat Membaca dan Merdekalah...


Tulis Review
Nama anda:


Review Catatan: HTML tidak diterjemahkan!

Rating: Jelek            Baik

Submit

Gratis ongkir dengan belanja minimum Rp. 120.020  l  Jauh Dekat Ongkir Rp.5.000 khusus Pulau Jawa l Diskon 20% off Semua Buku

Pengiriman Ke
Berat: gram
Ongkos Kirim
---

Kategori : Novel dan Sastra
ISBN : Simon Sudarman
Ketebalan : 156 hlm | HVS
Dimensi : 14x20 cm | Soft Cover
Bahasa : Indonesia
Stock: Tersedia
Penerbit: Galang Press
Penulis: GM. Sudarta
Berat : 200 gram
Product Tags:

Terakhir dilihat


Rekomendasi Bacaan Serupa