Information
Lihat Trolley dan Bayar Lanjutkan Belanja
Added to Wishlist
OK
Tan Malaka Putra Bangsa Yang Terlupakan Tan Malaka dan Revolusi Proletar

Tan, jelas, tidak memperlakukan komunisme sebagai suatu ideologi; ia adalah metode. Satu alat berpikir sistematis untuk membedah realitas dan menganalisis bagaimana seyogianya pergerakan digulirkan, pembagian wewenang dilangsungkan, dan pengorganisasian kerja ditata. Ia mengunakannya ketika harus mengkritik Sukarno yang partainya terlalu disibukkan dengan memikat rakyat dengan kata-kata, ‘grande-eloquence,’ dan kehilangan pijakan bagaimana mengorganisir serta mendidiplinkan mereka. Dan, tentu saja, ia menggunakannya untuk menggerakkan orang-orang agar mau berdiri di hadapan kolonialisme Eropa saat itu.”
--Geger Riyanto, Esais dan Peneliti Sosiologi. Mengajar Filsafat Sosial dan Konstruktivisme di UI. Bergiat Di Koperasi Riset Purusha.

Ia adalah penggagas awal Republik Indonesia. Gagasannya menjadi pegangan, pemikirannya diikuti tokoh-tokoh pergerakan. Tan Malaka adalah orang pertama yang memperkenalkan kata yang belum terpikirkan para pendiri negeri saat itu.
--Najwa Shihab, Jurnalis dan Duta Baca Indonesia Periode 2016-2020.

Selamat Membaca dan Merdekalah...


Tulis Review
Nama anda:


Review Catatan: HTML tidak diterjemahkan!

Rating: Jelek            Baik

Submit

Info Pengiriman:  Pesanan masuk tgl 21 - 27 Mei 2020 akan dikirim tgl 27 Mei 2020

Pengiriman Ke
Berat: gram
Ongkos Kirim
---

Kategori : Tokoh dan Sejarah
Ketebalan : 312 hlm | bookpaper
Dimensi : 14x20 cm | Softcover
Bahasa : Indonesia
Stock: Tersedia
Penerbit: Laksana
Penulis: Masykur Arif Rahman
Berat : 300 gram
Product Tags:

Rekomendasi Bacaan Serupa